Syarat Pengisian Elektron dan Klasifikasi Unsur Dalam Blok Sistem Periodik

Syarat pengisian elektron
Prinsip Pauli: Jumlah jumlah elektron yang diizinkan menempati suatu orbital maksimal adalah dua, untuk kasus dua elektron mengisi satu orbital, spinnya harus anti-paralel (berbeda arah).
Aturan Hund: bila terdapat orbital-orbital yang berenergi sama, elektron-elektron mengisi orbital-orbital berbeda tersebut dengan satu elektron terlebih dahulu dan dengan spin yang paralel. Urutan energi orbital atom netral adalah:
1s < 2s < 2p < 3s < 3p < 4s < 3d < 4p
dan konfigurasi elektron ditentukan dengan pengisian orbital sesuai dengan prinsip Pauli dan aturan Hund.  Suatu orbital s dengan satu ml dapat ditempati dua elektron, p dengan tiga ml dapat ditempati enam elektron, d dengan lima m dapat ditempati sepuluh elektron.
1.4  Klasifikasi unsur dalam blok sistem periodik
Mulai dari hidrogen, lebih dari 100 unsur akan terbangun bila elektron secara bertahap dimasukkan kedalam orbital 1s, 2s, 2p, 3s, 3p, 4s, dan 3d satu demi satu dari tingkat energi terendah ke tingkat energi yang lebih tinggi.  Bila unsur-unsur dengan  sifat yang mirip disusun dalam kolom-kolom, akan terbangun sistem periodik. Sistem periodik unsur modern didasarkan atas sistem yang dipublikasikan oleh D. I. Mendeleev tahun 1892, dan berbagai tabel sejak itu telah diusulkan. Tabel periodik bentuk panjang yang direkomendasikan oleh IUPAC kini menjadi standar, dan sistem ini memiliki nomor golongan 1 untuk golongan alkali sampai 18 untuk gas mulia (Tabel 1-1).
Berdasarkan komposisi orbitalnya, hidrogen, helium dan unsur-unsur Golongan 1 dan 2 diklasifikasikan menjadi unsur blok s; Golongan 13 sampai Golongan 16 unsur-unsur blok p, Golongan 3 sampai Golongan 12 unsur blok d, dan unsur-unsur lantanoid dan aktinoid sebagai unsur blok f (Gambar 1-2).  Unsur-unsur di blok s, p, dan Golongan 12 disebut unsur golongan utama dan unsur-unsur di blok d selain Golongan 12 dan unsur-unsur blok f disebut dengan unsur transisi. Sifat-sifat khas unsur-unsur di empat blok ini dideskripsikan di bab 4 dan selanjutnya. Penandaan golongan unsur-unsur di blok s dan p dengan angka romawi (I, II, …, VIII) sampai sekarang masih digunakan, tetapi akan digantikan dengan sistem IUPAC dalam waktu dekat. Karena kimia anorganik akan mencakup kimia semua unsur, sangat penting untuk mengetahui sifat setiap unsur dengan merujuk ke posisinya dalam sistem periodik.
klasifikasi unsur

Disponsori Oleh :

Semoga Artikel Syarat Pengisian Elektron dan Klasifikasi Unsur Dalam Blok Sistem Periodik Bisa Bermanfaat untuk kita semua.